Bayi sering kali mencoba untuk berkomunikasi dengan melalui sebuah tangisan. Dikarenakan mereka belum bisa berbicara, bayi memiliki tangisan berbeda yang sesuai dengan artinya.

Pada umumnya, bayi sering menangis hingga usia 2 bulan. Frekuensi dan durasinya menangis akan berkurang secara perlahan hingga di usia 4 bulan si Kecil akan jarang menangis.

Untuk itu, perhatikan 5 jenis tangisan bayi beserta artinya, dikutip dari berbagai sumber:

1. Lapar

Moms, jika si Kecil tidak berhenti menangis dan tangisannya seperti orang putus asa, artinya si Kecil lapar. Terkadang juga nada tangisannya cukup tinggi.

2. Lelah

Bayi menangis dengan tersengan dan terdengar tidak berdaya menandakan bahwa ia lelah. Tangisannya memiliki jeda serta lebih mudah ditenangkan. Selain itu, bayi bisa sambil menutup matanya atau membuka mata dan berkaca-kaca, kemerahan, dan sering menggosok mata.

3. Bosan atau Mendapat Stimulasi Berlebih

Ketika si Kecil bosan, ia lebih mudah tertawa ketika melihat suatu yang menarik. Namun, jika si Kecil mendapat overstimulasi rangsangan tertentu, tangisannya semakin kencang dan bahkan bisa membuat si Kecil menjerit.

4. Kesal dan Tidak Nyaman

Tangisan bayi yang kesal atau merasa tidak nyaman akan memiliki bunyi seperti rengekan. Terkadang, si kecil juga memukul-mukul tangannya.

5. Kesakitan

Tangisan bayi yang kesakitan akan berbunyi lebih melengking. Hal ini terkadang disertai dengan lekukan punggung. Namun, jika sakit yang dirasakan berada di area perut, bayi akan mengangkat lututnya ke dada.

Demikianlah arti tangisan bayi yang memiliki bunyi yang berbeda-beda. Untuk itu, jangan lupa untuk dipelajari, ya, Moms!

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas