Mengalami usus buntu rasanya sangat menyiksa. Penyakit ini umumnya ditangani lewat jalan operasi agar tidak berkembang menjadi parah dan membahayakan nyawa. Namun, bagaimana jika Moms mengalami usus buntu saat hamil?

Berikut ini rangkuman informasi seputar usus buntu di masa kehamilan yang Herstory rangkum.

Usus buntu merupakan salah satu penyebab terbesar ibu hamil menjalani operasi di tengah masa kehamilan. Masalah terbesar terjadi saat diagnosis yang tertunda.

Hal ini disebabkan karena perubahan fisik yang terjadi pada ibu hamil, sehingga cukup menyulitkan untuk mendiagnosis usus buntu. Akan jauh lebih mudah mendiagnosis usus buntu di trimester pertama dan kedua.

Semakin lama usus buntu diketahui, semakin besar kemungkinan pasien mengalami komplikasi, terutama perforasi usus buntu. Apabila hal ini terjadi pada ibu hamil, kematian janin dapat meningkat hingga 36 persen dan lebih besar kemungkinannya pada trimester ketiga.

Tanda dan Gejala Usus Buntu pada Ibu Hamil

Nyeri pada perut bagian kanan bawah merupakan gejala usus buntu paling umum. Di kemudian hari, rasa sakit akan terasa lebih intens pada perut hingga ke bagian perut kanan atas.

Baca Juga: Si Kecil Sakit Perut? Duh, Bisa Jadi Gejala Usus Buntu!

Pemeriksaan USG akan dilakukan jika dokter mencurigai ibu hamil mengalami usus buntu. Tindakan ini bisa lebih akurat mengetahui kondisi yang sebenarnya terjadi karena diagnosis pada ibu hamil yang lebih sulit ketimbang pasien yang tidak hamil. Terlebih jika penyakit ini menyerang di trimester ketiga.