Gangguan kesehatan mental dapat menyerang siapa saja, tanpa memandang umur ataupun latar belakang. Jumlahnya pun bertambah banyak, terlebih setelah adanya pandemi yang terjadi.

Mengutip laporan yang dikeluarkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tercatat ada 1 miliar orang di dunia yang hidup dengan gangguan mental. Namun sayangnya, pemahaman masyarakat akan kesehatan mental masih minim.

Belum lagi dengan jumlah ketersediaan psikolog klinis profesional yang masih sangat kurang. Mengutip data Riset Kesehatan Dasar atau Riskesdas dari Kemenkes RI, Indonesia tercatat hanya memiliki sekitar 2500 psikolog klinis dan 600-800 psikiater. Artinya, 1 psikiater harus melayani 300.000 - 400.000 pasien.

Tentunya angka ini bukanlah angka perbandingan yang ideal, di mana standar jumlah tenaga psikolog dan psikiater dengan jumlah penduduk yang direkomendasikan WHO adalah 1:30 ribu orang. Untuk itulah, keberadaan peer support group menjadi sebuah hal yang esensial dalam proses pemulihan.

Baca Juga: Jangan Salah, Stres dan Depresi Itu Berbeda! Kenali Gejala Keduanya, Apa Kamu Mengalaminya?

Berangkat dari hal tersebut, sebuah platform donasi online Ayobantu, tergerak untuk memfasilitasi sebuah campaign bertajuk “Ride to Sky”. Campaign ini ditujukan untuk menggalang dana bagi keberlangsungan peer support group milik platform edukasi seputar kesehatan mental dan seksual, hayVee.