Menu

Wuih! 3 Cara Sederhana Membangun Keluarga Harmonis, Anak Akan Tumbuh Bahagia dan Penyayang

21 Januari 2022 20:40 WIB
Wuih! 3 Cara Sederhana Membangun Keluarga Harmonis, Anak Akan Tumbuh Bahagia dan Penyayang

Ilustrasi orang tua yang sedang memuji anaknya. (Freepik)

HerStory, Bekasi —

Lingkungan memiliki pengaruh dalam tumbuh kembang si kecil. Anak yang dibesarkan dalam lingkungan keluarga yang penuh prahara, maka akan terlihat dari perilakunya. Misalnya gampang marah, gak percaya diri, atau terlihat selalu sedih.

Bila kamu ingin membesarkan anak yang bahagia, maka hal pertama yang dapat dilakukan, adalah membangun keluarga yang harmonis. Ada beberapa cara mudah untuk mewujudkannya. Mari kita simak bersama-sama!

1. Mengalokasikan waktu untuk kegiatan bersama-sama

Ada banyak keluarga yang gak harmonis akibat tak terjadi keseimbangan antara pemenuhan kebutuhan finansial dengan kebutuhan emosional. Banyak orangtua yang terlalu fokus cari uang, sampai abai untuk memberikan perhatian dan kasih sayang antara sesama anggota keluarga.

Keharmonisan akan sulit, apabila kalian jarang melakukan aktivitas bersama-sama. Maka dari itu, cobalah untuk mengalokasikan quality time bersama keluarga, baik dengan pasangan, maupun dengan anak-anak.

2. Menjaga keintiman dengan pasangan

Ingat, anak akan bahagia, bila ayah bundanya pun bahagia. Gimana anak bisa tenang, kalau setiap hari yang dihadapi adalah pertengkaran orangtuanya?

Itulah kenapa, kamu dan pasangan wajib tetap menjaga keintiman. Supaya, kalian tetap harmonis sebagai pasangan yang memadu kasih, dan gak hanya memandang rumah tangga sebagai orangtua anak-anak saja.

Jika anak selalu melihat orangtua dipenuhi dengan cinta kasih, rasa saling menghormati, maka anak pun akan mencontoh. Dia pun nantinya tumbuh besar menjadi pribadi yang juga penuh dengan kasih sayang dan miliki empati yang tinggi.

3. Miliki rasa pengertian terhadap anak

Gak sedikit orang tua yang bersikap otoriter terhadap anak. Tanpa memedulikan perasaannya, dan menganggap kalau anak kecil gak punya keinginan sendiri. Sehingga, selalu wajib menuruti kehendak orang tuanya.

Justru pengasuhan tersebut membuat keluarga jadi berantakan. Anak jadi pembangkang, karena aspirasinya tak pernah dianggap penting, dan sebagai orang tua, kamu dan pasangan pun jadi sering stres menghadapi tingkah laku anak seperti itu. Padahal, asal mulanya dari cara kalian memperlakukan anak sendiri.

Coba lakukan langkah-langkah tadi, supaya hubungan pernikahan kalian harmonis, dan anak pun jadi bahagia karena dibesarkan di keluarga yang juga penuh dengan cinta kasih!

Lihat Sumber Artikel di Suara.com

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama HerStory dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.