Mereka yang menderita kecemasan sosial tahu itu bukan lelucon. Di permukaan, segala sesuatu mungkin tampak baik-baik saja tetapi secara internal, tubuhmu berteriak agar kamu pergi.

Tapi bukan berarti kamu nggak bisa mengatasinya. Cara paling tepat di awal masalah ini adalah kamu mengetahui gejalanya, setelah itu kamu bisa memulai strategi untuk mulai sembuh dan mengatasi masalah kecemasan sosial ini. Dilansir dari lifehack.org, salah satu gejala paling umum adalah fisikmu yang mulai berubah.

Yuk, simak apa saja gejala fisik yang bisa kamu rasakan!

Baca Juga: Caramu Mengatasi Perilakumu Saat Cemas? Inilah 3 Jawaban Terbaiknya!

Baca Juga: Waduh! Ternyata Inilah 2 Hal Penting Penyebab Kecemasanmu, Redakan, Yuk!

1. Memerah

Darah biasa mengalir ke wajah ketika kamu merasa cemas. Tapi hal itu bisa memalukan banget dan membuat kamu menarik diri lebih jauh dari situasi sosial.

Kalau wajahmu memerah, cobalah langkah-langkah ini untuk menghentikannya:

  • Akui wajah memerah.
  • Bernapaslah dalam dan perlahan.
  • Pastikan kamu terhidrasi.
  • Tutup matamu selama beberapa saat.
  • Terima memerahnya wajah.
  • Tersenyumlah dan tertawa.

Kuncinya adalah menerima bahwa ini adalah hal biasa bahwa enggak ada yang akan mengkritik kamu karena muka memerah.

Sebagian besar rasa malu yang kamu rasakan adalah dari internal tubuhmu, inilah yang menyebabkan kamu harus menutup mata, bernapas dengan sengaja dan berlatih tersenyum / penerimaan diri efektif banget. Ini menarikmu kembali ke waktumu bersama teman-teman dan membuat kamu sadar bahwa kamu memegang kendali.

Baca Juga: Waduh, Banyak Masalah tapi Terlihat Baik-Baik Saja? Hati-Hati Terkena Duck Syndrome!

Baca Juga: Susah Tidur? Coba 5 Tips Dari Para Ahli Ini!

2. Berkeringat

Berkeringat sebenarnya adalah respons stres alami yang terkait dengan sistem pertarungan tubuhmu, Beauty. Berkeringat adalah respons tubuh terhadap pemicu internal hormon berlebihan, dan peningkatan denyut jantung dan aliran darah akibat kecemasan.

Kamu berkeringat karena tubuhmu dilemparkan ke mode pertarungan atau penerbangan dan pengadukan internal yang menyebabkan tubuhmu menjadi hangat.

Kalau kamu mau mengurangi keringat yang cemas, ikuti tips ini:

  • Pertahankan berat badan yang sehat.
  • Lakukan olahraga rutin secara teratur untuk membantu mengurangi dan mengelola stres.
  • Gunakan pernapasan dalam untuk menenangkan diri.
  • Kenakan pakaian yang longgar sehingga membuat tubuhmu bernapas lebih baik

3. Gemetar

Ini mungkin adalah gejala fisik terburuk (dan yang paling susah dikendalikan). Memalukan banget untuk memiliki manifestasi kecemasan yang mudah diamati. Ini juga dapat menyebabkan beberapa gejala kecemasan sosial lainnya seperti memerah dan berkeringat.

Gemetar ini adalah reaksi fisik lain yang diciptakan oleh sistem pertarungan atau penerbangan tubuhmu. Ini akibat kelebihan adrenalin dalam sistem tubuhmu dan dengan demikian, solusi terbaik biasanya bersifat fisik.

Berikut ini beberapa solusi untuk mengatasi gemetaran:

  • Jogging.
  • Napas dalam-dalam.
  • Berteriak (ini membantu menghabiskan sebagian dari kelebihan adrenalin).

Mudah banget, kan, Beauty?

4. Ketegangan otot

Ketegangan otot dan kecemasan sebenarnya bukanlah akibat langsung dari kecemasan. Ketegangan otot ada karena berkaitan dengan kecemasan mungkin merupakan akibat dari gejala kecemasan yang berlebihan.

Tapi, penjelasan yang lebih mungkin adalah bahwa disibukkan oleh kekhawatiran yang berlebihan bisa bikin kamu nggak menyadari berapa lama ototmu tegang.

Apa pun alasan ketegangan otot, ada baiknya mencari cara untuk mengatasi gejala ini sebelum menjadi terlalu buruk, Beauty. 

Berikut ini beberapa cara untuk melakukannya: 

  • Mandi air panas.
  • Pijat tubuh yang tegang secara teratur.
  • Mulai yoga atau rutinitas peregangan.

5. Suara gemetar

Stres dan kecemasan bisa memengaruhi kualitas suaramu.

Seringkali sumber gejala khusus ini adalah rasa takut dihakimi, keraguan diri dan terlalu banyak berpikir. Ini menyebabkan tubuhmu berubah seperti halnya gejala lainnya dan membuat suaramu bergetar, bergetar atau pecah.

Kalau kamu mau mengatasi gejala ini, berikut beberapa hal yang bisa coba:

  • Mulai olahraga teratur untuk mengurangi kecemasan sebanyak mungkin.
  • Siapkan beberapa topik percakapan untuk diingat agar kamu nggak kehabisan kata-kata.
  • Lihat percakapan sebagai bolak-balik, bukan jalan satu arah. Bukan tanggung jawab kamu untuk membuat percakapan tetap berjalan.

Setiap pihak perlu membawa sesuatu ke meja agar percakapan berjalan lancar.

Jadi, bayangkan bahwa percakapan kamu adalah pertandingan tenis:

Setiap hal yang kamu katakan dikirim ke orang lain dan merupakan tanggung jawab mereka untuk mengirim sesuatu kembali. Ini akan membantu menghilangkan beberapa tekanan dari kamu dan membantu mengurangi kecemasanmu.

6. Sesak napas

Napas pendek adalah salah satu gejala kecemasan sosial yang lebih umum. Ini biasanya terjadi ketika kmau diminta untuk berbicara di depan orang lain atau ketika fokus percakapan kelompok beralih kepadamu. Hiperventilasi dan sesak napas dapat menyebabkan serangan kecemasan.

Napas pendek disebabkan ketika kamu bernapas terlalu cepat atau ketika kamu berpikir tentang pernapasan kamu. Ini menyebabkan kamu mengambil lebih banyak udara daripada yang kamu butuhkan.

Berikut ini beberapa cara untuk mengelola gejala ini:

  • Napas lambat dimulai dengan dan fokus pada perut kamu.
  • Gangguan seperti TV, permainan, atau buku yang mengalihkan pikiran kamu dari pernapasan.
  • Berjalan / jogging / berolahraga untuk meningkatkan detak jantungmu.

7. Mulut kering

Stres, kecemasan, dan depresi dapat menyebabkan berkurangnya air liur pada orang yang cemas secara sosial.

Dengan kata lain, kecemasanmu secara fisik dapat memengaruhi jumlah air liur yang kamu hasilkan. Sekali lagi, ini disebabkan oleh respons pertarungan yang dipicu oleh suatu peristiwa.

Meskipun kadang-kadang bisa menjengkelkan dan enggak terduga, itu nggak harus melemahkan.Kamu bisa mengurangi terjadinya mulut kering dan mengatasinya saat timbul dengan melakukan ini: 

  • Identifikasi dan akui pemicunya, Beauty.
  • Tingkatkan asupan air Anda.
  • Berlatihlah bernapas melalui hidung, bukan mulut kamu.
  • Gunakan pelembab udara di mana kamu bisa untuk menjaga udara yang kamu hirup lembab.

8. Jantung berdebar kencang

Jantung berdebar atau jantung berdebar, keduanya merupakan gejala dan penyebab. Dengan kata lain, kamu bisa mengalami jantung berdebar sebelum mengalami kecemasan. Kecemasan bisa disebabkan oleh jantung yang berdebar kencang. Ini biasanya bagaimana serangan panik dimulai.

Jantung berdebar dapat disebabkan oleh sesuatu atau mereka dapat disebabkan tanpa penyebab. Ini membuatnya menjadi salah satu gejala kecemasan sosial yang lebih membuat frustrasi.

Kalau kamu mau mengatasi jantung berdebar, berikut ini beberapa tips untuk kamu ikuti:

  • Hindari kafein, alkohol, dan nikotin.
  • Berjalan kaki dan berolahraga.
  • Mengalihkan pikiran kamu melalui game, TV, atau aktivitas apa pun yang melibatkanmu.
  • Kendalikan pernapasanmu.
  • Minum banyak air.
  • Gejala fisik kecemasan dapat membuat frustrasi, tetapi jika kamu proaktif, kamu nggak perlu dilemahkan oleh mereka.
  • Sebagian besar solusi melibatkan menghindari hal-hal yang memicu kecemasanmu (mis. Kafein, nikotin, dll.), Melatih perhatian penuh (mis. Mengendalikan pernapasan), dan menjaga pikiran dan tubuhmu tetap aktif  (mis. Berolahraga dan melakukan peregangan).

Jadi, itulah 8 gejala kecemasan sosial yang harus kamu ketahui, Beauty. Cara mengatasinya gampang banget, kan?