Menu

Apa Itu Vanishing Twin Syndrome, Kondisi yang Mungkin Dialami Dinda Hauw

23 Maret 2022 16:15 WIB
Apa Itu Vanishing Twin Syndrome, Kondisi yang Mungkin Dialami Dinda Hauw

Dinda Hauw dan Rey Mbayang. (Instagram/reymbayang)

HerStory, Bekasi —

Kabar duka datang dari pasangan Dinda Hauw dan Rey Mbayang. Melalui unggahan Instagram, Dinda Hauw baru saja mengalami keguguran dua calon buah hatinya.

Kehamilan kedua Dinda Hauw pertama kali diketahui saat mereka berada di Paris. Sepulangnya ke Indonesia, wanita 25 tahun ini langsung menjalani USG.

"Lalu kalimat pertama yang keluar dari dokter, 'kamu ternyata sudah hamil loh… kembar lagi…'. Aahh bahagia sekali rasanya, sekaligus gak percaya," tulis Dinda.

Saat itu sang dokter mengabarkan bahwa ada dua kantong di dalam rahim Dinda, menandakan bahwa istri Rey Mbayang ini hamil anak kembar.

Namun, sang dokter menambahkan bahwa salah satu kantong terlihat kosong. Ini menandakan hanya ada satu janin yang berkembang.

"Tapi ini.. ada 2 kantung nya.. 1 ada janin nya.. dan yang 1 nya tidak berkembang alias kosong," tulis Dinda.

Selama beberapa hari setelahnya, Dinda dan Rey tidak begitu mempermasalahkan hal itu. Tapi satu minggu kemudian, ia mengalami pendarahan dan dinyatakan keguguran setelah diperiksa.

"Aku di nyatakan keguguran dan akhirnya langsung segera di bersihkan di ruang operasi," imbuhnya.

Meski patah hati, Dinda Hauw dan Rey Mbayang mencoba ikhlas melepas kepergian dua calon buah hatinya.

"Selamat jalan Adik ke surga.. Terimakasih rasa bahagianya kemarin.. dan sampai ketemu lagi nanti," tandasnya.

Vanishing Twin Syndrome (VTS)

Berdasarkan laman sindikasi Suara.com, kondisi satu bayi kembar 'hilang' atau tidak tumbuh di dalam rahim disebut vanishing twin syndrome.

Umumnya, kondisi ini tidak menimbulkan gejala. Namun, terkadang tandanya bisa mirip seperti mengalami keguguran, yakni kram perut, pendarahan vagina, dan nyeri panggul.

Selain itu, VTS juga membuat kadar hormon human chorionic gonadotropin (hCG) naik secara lambat pada ibu hamil.

Hormon tersebut berfungsi untuk menjaga kehamilan dan perkembangan janin. Rendahnya kadar hormon ini dapat menjadi tanda kehamilan ektopik, keguguran, dan kematian janin.

Dokter dapat mendiagnosis vanishing twin syndrome ketika pemeriksaan USG di awal kehamilan. Prosedur ini sangat penting dilakukan sedini mungkin, terlebih bagi wanita yang memiliki riwayat kehamilan kembar.

Risiko ibu hamil mengalami vanishing twin syndrome meningkat ketika hamil di atas usia 30 tahun. Diperkirakan 20 hingga 30 persen kehamilan kembar mengalami kondisi ini.

Baca Juga: Dinda Hauw Dilamar Penyanyi Tampan Rey Mbayang, Diisukan Akan Menikah Hari ini!

Baca Juga: Dinda Hauw dan Rey Mbayang Resmi Menikah, Yuk Ketahui Pentingnya Dua Tahun Pertama dalam Pernikahan!

Ketinggalan informasi bikin kamu insecure, Beauty. Yuk, ikuti artikel terbaru HerStory dengan klik tombol bintang di Google News.

Share Artikel:

Lihat Sumber Artikel di GenPI

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama HerStory dengan GenPI. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab GenPI.

Oleh: Cherryn Lagustya