Moms, penting banget untuk mengetahui perihal gender dysphoria yang terjadi ketika seseorang merasa sangat yakin bahwa jenis kelamin yang sesuai dengan jenis kelamin yang mereka tetapkan saat lahir nggak cocok dengan jenis kelamin yang mereka identifikasi.

Saat bayi lahir, mereka diberi jenis kelamin berdasarkan anatomi mereka. Seks seringkali menentukan perilaku dan aktivitas yang dilakukan orang tua dengan anak-anak mereka. Perilaku ini sering kali dikaitkan dengan satu jenis kelamin atau lainnya.

Misalnya, orang tua dapat membeli boneka untuk anak yang ditugaskan untuk mainan "wanita" dan mainan berbasis teknologi atau sains untuk anak yang diberi nama "pria". Seiring waktu, anak-anak mungkin merasa bahwa anatomi mereka bukanlah gender yang mereka anggap sebagai diri mereka sendiri, lho.

Nah, ketika seseorang dengan vagina mungkin merasa bahwa terlepas dari anatomi mereka, mereka adalah pria dan ingin memiliki tubuh pria. Mereka mungkin mengadopsi perilaku yang diidentifikasi dengan pria dan mengenakan pakaian stereotip pria. Mereka mungkin menggunakan nama yang berbeda dan lebih suka orang menggunakan kata ganti pria saat merujuknya.

Dilansir dari Healthline, beberapa orang bakal melakukan berbagai cara untuk mengubah hal-hal dalam hidup mereka yang akan lebih selaras dengan jenis kelamin yang mereka identifikasi.

Contohnya, beberapa orang pada akhirnya mungkin menjalani transisi medis dengan terapi hormon dan operasi ganti kelamin. Tingkat transisi setiap orang pun berbeda, lho.

Orang dengan disforia gender merasakan kecemasan atau ketidakpuasan dengan gender mereka. Beberapa orang mungkin enggak pernah secara terbuka mengakui ketidaknyamanan ini. Itulah mengapa nggak jelas seberapa umum hal itu. Beberapa orang bahkan nggak melaporkan perasaannya karena takut diejek, dipermalukan, atau diabaikan.

Gender dysphoria pernah disebut "gangguan identitas gender". Nama itu nggak lagi digunakan karena disforia gender bukanlah gangguan mental. Demikian pula, "transseksualisme" yang nggak lagi digunakan untuk menggambarkan disforia gender.

Kendati demikian, "transgender" dapat digunakan untuk menggambarkan seseorang yang identitas pribadinya dan jenis kelaminnya nggak sama dengan jenis kelamin yang ditetapkan.

Baca Juga: Stop! Kebiasaan Ini Enggak Boleh Dilakukan Orangtua

Moms, gender dysphoria ini adalah istilah umum yang digunakan oleh American Psychiatric Association untuk menggambarkan kesusahan yang sering menyertai perbedaan antara gender yang dialami atau diekspresikan seseorang dan gender yang ditugaskan kepada mereka.