"Apakah kamu monster?" Itu adalah pertanyaan pertama yang ditanyakan Today Show kepada Amy Chua pada tahun 2011, Moms. Pada hari memoarnya yang kontroversial berjudul Battle Hymn of the Tiger Mother tiba di toko buku dan meluncurkannya ke pusat perhatian ancaman kematian dan tuduhan pelecehan anak.

Chua mendefinisikan "orang tua harimau" sebagai orang tua, stereotip keturunan Tionghoa, yang menempatkan tugas sekolah anak mereka sebelum hal lain, menuntut nilai A, melarang berkencan sampai perguruan tinggi, dan nggak mengizinkan anak-anak mereka untuk menginap, bermain-main, bermain di sekolah, menonton TV atau permainan komputer, atau memilih kegiatan ekstrakurikuler mereka sendiri. Ini adalah gaya pengasuhan yang ia kenal karena ia dibesarkan oleh dua orang tua macan.

Orang tuanya, seperti Chua, berimigrasi ke Amerika Serikat dari China untuk melanjutkan studi pascasarjana mereka; M? Ma menerima gelar Magister Jurnalisme dan Bà Ba a Ph.D. di bidang Teknik Mesin dan Dirgantara. Ketika ia lulus SMA nomor empat di kelas saya, orang tua saya kecewa karena ia nggak berprestasi lebih baik dari teman-teman saya yang menduduki peringkat satu, dua, dan tiga. 

Hal ini menghasilkan foto lama yang berusia dua tahun berdandan seperti dokter yang mengukur suhu bayi laki-lakinya, orang tuanya sering mengingatkan padanya bahwa ia ditakdirkan untuk menjadi dokter dan jika ia ingin mencapai impian itu, ia harus menjadi terbaik dari yang terbaik. Setiap aktivitas yang diatur oleh orang tuanya memperkuat tujuan ini, mulai dari bekerja keras di kantor dokter hingga striping permen hingga menghabiskan satu musim panas tinggal dengan seorang teman mereka yang merupakan seorang ahli patologi, sehingga ia dapat membayangi otopsi-nya.

Seperti beberapa anak harimau, ia memberontak. Ia menolak untuk mengirimkan aplikasi sekolah kedokterannya setelah ibu dan saudara prianya meninggal karena penyakit yang sama. Orang tuanya dan teman-teman mereka mengukur kesuksesan dengan nilai, penghargaan, dan potensi pendapatan anak-anak mereka. 

Kegagalannya adalah milik mereka. Bà Ba masih mengingatkan saya tentang hal itu hari ini, menunjukkan bagaimana ia nggak dapat mengikuti teman-teman dokternya yang mampu memberi anak-anak mereka lebih dari yang ia bisa sukai di sekolah swasta dan pengalaman di luar negeri. "Kamu akan iri pada mereka. Mereka akan berhenti bergaul denganmu. Kamu akan menyesal!"

Sebenarnya, sekarang ia adalah orang tua dari empat anak, ia mulai setuju dengan Bà Ba. Ia nggak bisa mengikuti teman-temannya yang adalah dokter dan ia merasa nggak enak ketika ia nggak mampu memberikan sesuatu yang benar-benar mereka butuhkan kepada anak-anaknya. 

Baca Juga: 5 Hadiah Terbaik yang Bisa Kamu Berikan Untuk Putri Kecilmu

Ia juga nggak bisa menyangkal bahwa ia telah mendapat manfaat dari pengasuhan harimau, yaitu masuk ke setiap perguruan tinggi yang ia lamar, lulusan Harvard seperti Chua dan putrinya, dua gelar master, seorang Juara Perubahan untuk Gedung Putih di Asia Amerika dan Kepulauan Pasifik Mendongeng dan Art, seorang Schweitzer Fellow for Life, pendiri lembaga nonprofit pemenang penghargaan yang telah berjalan sejak 1997, dan penerima berbagai penghargaan. Tapi sebagian besar, itu adalah keyakinan bahwa ia bisa mewujudkan impiannya selama ia bekerja keras.