Menu

Ada Luka Mendalam, Ini Lho Moms 7 Jenis Emosi yang Hanya Dimiliki Anak Broken Home, Segera Tawarkan Konseling Ya!

15 September 2022 16:25 WIB
Ada Luka Mendalam, Ini Lho Moms 7 Jenis Emosi yang Hanya Dimiliki Anak Broken Home, Segera Tawarkan Konseling Ya!

Ilustrasi broken home. (Unsplash/Edited by HerStory)

HerStory, Jakarta —

Perceraian ternyata bukan hanya bisa berdampak kepada kesehatan mental orangtua saja namun kejadian itu juga memiliki dampak yang besar pada kehidupan anak lho Moms.

Hal itu karena anak memiliki perasaan yang lebih sensitif dibandingkan orangtua dan mungkin saja dia juga menjadi saksi atas pertengkaran yang dilakukan orangtuanya sehingga membuat perkembangannya terganggu karena memiliki keluarga yang tak harmonis.

Perkembangan perilaku anak, termasuk emosinya, dapat dipengaruhi oleh banyak hal, namun faktor terpenting adalah pengalaman dengan orangtua. Perpisahan dari orangtua dapat menyebabkan anak melalui pengalaman emosional yang tak mudah. Anak-anak dari segala usia mungkin lebih cenderung menangis atau depresi selama beberapa tahun setelah menjadi orangtua.

Melansir halaman halodoc, berikut beberapa jenis emosi yang cenderung hanya dialami anak broken home.

1. Mudah marah 

Anak-anak sering merasa kewalahan dan tak tahu bagaimana harus bereaksi terhadap perpisahan. Hal ini dapat menyebabkan anak menjadi mudah tersinggung dan mudah tersinggung.

Anak-anak yang hancur karena perceraian dapat mengungkapkan kemarahan terhadap orangtua mereka, diri mereka sendiri, teman, atau orang lain. Kondisi ini mungkin hanya berlangsung sebentar, namun bisa juga berlama-lama dan menjadi luka di hati.

2. Merasa bersalah

Anak-anak sering bertanya-tanya mengapa perceraian terjadi dalam keluarga mereka. Mereka akan mencari alasan, bertanya-tanya apakah orangtua mereka tak lagi saling mencintai, atau apakah mereka melakukan sesuatu yang salah.

Rasa bersalah ini adalah konsekuensi yang sangat umum dari perceraian pada anak-anak, tetapi dapat menyebabkan masalah lain. Rasa bersalah meningkatkan stres, yang dapat menyebabkan depresi, stres, dan masalah kesehatan lainnya.

3. Sensitif

Perceraian dapat membawa berbagai emosi, terutama bagi anak-anak. Perasaan kehilangan, kemarahan, kebingungan, kecemasan, dan banyak lagi semuanya dapat berasal dari transisi ini.

Perceraian dapat membuat anak dari keluarga broken home menjadi lebih sensitif, mudah menangis, curiga, ragu untuk mengungkapkan perasaannya, atau bahkan menjadi lebih ekspresif. Efeknya bisa berbeda untuk setiap anak, tergantung keadaan masing-masing keluarga.

Baca Juga: Bagaimana Cara Mengatasi Rasa Cemas?

Baca Juga: Lagi Depresi? Atasi dengan Konsumsi 6 Makanan Ini

Ketinggalan informasi bikin kamu insecure, Beauty. Yuk, ikuti artikel terbaru HerStory dengan klik tombol bintang di Google News.