Menu

Peringatan 16 Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan: Perjuangkan Kesetaraan Gender!

Tasha Rainita
26 November 2021 10:30 WIB
Peringatan 16 Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan: Perjuangkan Kesetaraan Gender!

Stop kekerasan seksual pada anak (Focus for Health)

HerStory, Jakarta —

Dalam rangka memperingati 16 Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan, Yayasan Care Peduli (YCP) dan Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan, UN Women hari ini mengadakan diskusi “Ubah Narasi: Peran Media dalam Pencegahan Kekerasan terhadap Perempuan”, Kamis (25/11/2021).

Yayasan Care Peduli memiliki visi untuk menciptakan dunia yang memberikan harapan, bersifat inklusif dan berkeadilan, di mana semua orang dapatt hidup bebas dari kemiskinan, bermartabat, dan memiliki rasa aman.

"Kekerasan terhadap perempuan jelas bertentangan dengan visi tersebut, karena mana mungkin seseorang dapat hidup dengan aman dan bermartabat apabila masih mengalami kekerasan dan hidup di bawah ketakutan." kata Bonaria Siahaan, CEO Yayasan Care Peduli.

Sejalan dengan visi ini, CARE mempunyai komitmen untuk terus mengadvokasi dan berkolaborasi dengan semua pihak dalam upaya penghilangan kekerasan terhadap perempuan dan untuk memperjuangkan kesetaraan gender.

Dalam kesempatan yang sama, Bintang Puspayoga, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia memaparkan sejumlah fakta dan data bahwa 1 dari 3 perempuan di dunia pernah mengalami kekerasan fisik atau seksual oleh pasangan, non-pasangan, atau keduanya, setidaknya sekali dalam hidupnya. 

Serupa dengan kondisi global, 1 dari 3 perempuan Indonesia berusia 15-64 tahun pernah mengalami kekerasan fisik dan seksual dalam hidupnya.